8 Fakta Viral Satpol PP Aniaya Ibu Hamil Pemilik Warkop di Gowa Saat PPKM

Posted on

Aksi penganiayaan yang dipraktekkan oleh oknum Satpol PP terhadap ibu hamil pemilik warung kopi (warkop) di Gowa menjadi sorotan tajam. Peristiwa ini terjadi di tengah penerapan PPKM Mikro.

Oknum Satpol PP itu memukul ibu hamil itu saat melakukan razia PPKM. Video itu kemudian menjadi viral dan trending di media sosial.

Dikutip dari laman SUARACOM, berikut 8 fakta mengenai penganiayaan yang dilakukan Satpol PP terhadap ibu hamil di Gowa:

1. Awal Mula Satpol PP Razia Warkop Milik Ibu Hamil

Kronologi kejadian diawali dari empat tim yang dikerahkan untuk penegakan PPKM Mikro. Selama pengawasan itu, Satpol PP mendengar suara musik yang cukup keras dari sebuah warkop.

Oknum Satpol PP pun masuk ke warkop itu mencari pemilik dan meminta izin operasi. Namun, razia ini berakhir dengan cekcok antara pemilik warkop dan Satpol PP.

Oknum Satpol PP itu awalnya memukul pemilik warkop, Ivan. Sang istri yang tengah mengandung pun tak terima. Namun, ia justru menjadi korban pukulan Satpol PP.

2. Suami Korban Sebut Istri Ditegur Karena Berpakaian Kurang Sopan

Kepada wartawan, Ivan menceritakan kronologis peristiwa. Awalnya sejumlah Anggota Satpol PP yang melakukan razia PPKM masuk ke dalam warkop.

Suasana warkop sepi. Tapi Ivan dan istrinya masih menyalakan musik. Karena sedang melakukan usaha online. Salah seorang Anggota Satpol PP disebut menegur istri Ivan. Karena berpakaian seksi. Dianggap kurang sopan.

“Jadi istriku marah. Kenapa razia PPKM dihubungkan dengan baju. Itu kan warkop sekaligus rumah. Jadi wajar pakaian tidur,” ungkap Ivan kepada wartawan, Rabu 14 Juli 2021.

3. Korban Dilarikan di Rumah Sakit

Ibu hamil pemilik warkop itu jatuh tak sadarkan diri saat menjalani pemeriksaan di Polres Gowa. Wanita yang tengah mengandung 9 bulan itu diduga pingsan karena kelelahan sehingga perutnya mengalami kontraksi.

Ia dilarikan ke rumah sakit. Sang suami nampak mendampingi istrinya yang terbaring tak sadarkan diri di ranjang rumah sakit. Sang istri itu sudah sampai mengenakan selang oksigen.

4. Pemkab Gowa Sebut Miskomunikasi Sebagai Penyebab Kejadian

Penjabat Sekretaris Daerah Kabupaten Gowa Kamsina menyebut ada miskomunikasi. Kamsina ikut menyesalkan, aksi dari salah satu Anggota Tim Pengawasan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro Kabupaten Gowa. Karena diduga melakukan kekerasan saat pemantauan aktivitas malam.

Ia menjelaskan dirinya juga bersama tim meminta pemilik warung kopi untuk menutup pintu karena sudah di atas pukul 20.00 WITA. Setelah memberikan penjelasan kepada pemilik warung kopi, dirinya bersama tim langsung meninggalkan usaha tersebut.

Hanya saja salah satu petugas masuk kembali untuk mempertanyakan izin operasi warung kopi tersebut. Saat itulah mulai terjadi miskomunikasi yang menyebabkan keributan antara petugas dan pemilik warung kopi.

5. Plt Gubernur Sulsel Langsung Beri Titah

Pelaksana Tugas Gubernur Sulawesi Selatan Andi Sudirman Sulaiman meminta Satpol PP untuk melakukan pendekatan secara persuasif ke masyarakat. Hal tersebut diungkapkan Andi Sudirman pasca kejadian di Kabupaten Gowa.

Menurut Sudirman, Sulsel tidak dalam posisi PPKM darurat. Hanya mikro. Sehingga cukup dilakukan dengan teguran saja. Tidak perlu dengan kekerasan.

“Harus humanis. Saya rasa Pak Bupati (Gowa) bisa turun tangani ini lakukan pembinaan. Kita ini konsepnya PPKM mikro, bukan darurat. Kalau darurat ketat sekali memang. Makanya kita perlu humanis ke masyarakat. Sudah banyak contoh di daerah lain,” ujar Sudirman di kantornya, Kamis ( 15/7/2021).

6. Oknum Satpol PP Diperiksa

Kasatpol PP Kabupaten Gowa Alimuddin Tiro mengatakan segera melakukan rapat internal. Untuk mencari tahu peristiwa dugaan pemukulan oleh Anggota Satpol PP terhadap ibu hamil. Saat melaksanakan patroli Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

Rapat internal ini, kata Alimuddin, perlu dilakukan untuk mencari tahu semua kebenaran. Terkait kabar pemukulan yang dilakukan oknum Satpol PP kepada ibu hamil. Saat melakukan patroli PPKM di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, Rabu 14 Juli 2021.

“Terkait dengan kejadian semalam, saya mau panggil dulu ini karena saya baru pulang dari Malino. Saya panggil salah satu oknum Satpol itu untuk mengetahui dan menggali secara apa. Insyaallah sebentar saya akan membuat tanggapan,” kata Alimuddin kepada SuaraSulsel.id, Kamis (15/7/2021).

7. Praktisi Hukum Desak Oknum Satpol PP Ditindak Tegas

Menurut Epza, aksi arogansi petugas Satpol PP dalam bentuk kekerasan dan pemukulan terhadap istri pemilik kafe dinilai sangat berlebihan. Bukan hanya itu, aksi pemukulan jelas melanggar hak asasi manusia (HAM) dan merupakan tindak kriminal. Oleh karenanya pelakunya harus ditindak tegas sesuai ketentuan hukum yang berlaku.

“Silahkan melakukan, tugas-tugas kenegaraan dan/atau tugas kedinasan di masa PPKM Darurat ini. Tapi ingat, petugas wajib mengindahkan ketentuan UU, bukan bertindak kasar dan ugal-ugalan. Kalau memberi tindakan harus sesuai SOP dong, jangan hantam keromo,” ujarnya, Kamis (15/7/2021).

8. Warganet Menghujat dan Serang Akun Oknum Satpol PP

Video viral Satpol PP yang melakukan penganiayaan terhadap ibu hampil saat operasi penegakan PPKM di Gowa membuat geram warganet. Aksi petugas tersebut menduduki trending nomor 1 Twitter Indonesia.

Berdasarkan penelusuran di kolom balasan atau reply, beberapa warganet juga mengunggah screenshot berisi akun milik petugas Satpol PP. Mulai dari akun Facebook, Instagram, hingga Getcontact turut jadi sasaran warganet.

Banyak warganet geram terhadap Satpol PP dan iba terhadap perempuan yang disebut dalam kondisi hamil dan diserang si petugas. Berikut cuitannya:

“2beer! Halo Pak Satpol PP yang terhormat, itu yang Anda memukul wanita hamil loh????? Iya tau mereka salah, tapi menggunakan kekerasan apalagi ke wanita hamil itu juga salah?????” kata @tubirfess.

“Kasian banget apalagi itu yang istrinya lagi hamil terus katanya kena pukul juga, warungnya di acak-acak, gelas di pecah-pecahin. Dasar Satpol PP biadab!!!” kata @muchhilalr19.

“Kenapa sih harus pake kekerasan? kalo udah pake seragam tuh jadi nambah kekuatan apa gimana? berasa paling kuat kalo udah pake seragam? kalo udah pake seragam mukul orang tuh jadi boleh gitu?” kata @hanatalianto.

“Wajib diviralkan, gila mukul perempuan hamil. Ngapain juga ngomentarin baju orang di rumahnya sendiri?” kata @anandaprima.

Silahkan berkomentar