Tak Punya Capres Di Pilpres 2019, Golkar Sorongkan Airlangga untuk Cawapres Jokowi

Posted on

Nama Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto berpeluang dampingi Joko Widodo (Jokowi) pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019. Akbar beralasan, Airlangga merupakan sosok penting, baik di Golkar maupun di pemerintahan sebagai menteri perindustrian.

Demikian disampaikan oleh Wakil Ketua Dewan Kehormatan Partai Golkar Akbar Tandjung.

Akbar menilai, Airlangga cukup pantas diusung menjadi calon wakul presiden (cawapres) pada Pemilihan Umum (Pemilu) 2019. “Airlangga cukup berpeluang. Apalagi posisi dia itu cukup penting,” kata Akbar Tanjung, di Kantor DPP Partai Golkar, Jakarta, Rabu (28/2), dilansir Republika.

Partai Golkar sudah sejak lama menyatakan akan mengusung Jokowi pada Pilpres 2019, tetapi sampai saat ini mereka belum memiliki sosok yang ditawarkan sebagai cawapres. Akbar Tanjung menambahkan sampai detik ini internal partai juga belum ada pembicaraan mengenai posisi cawapres.

Terkait wacana untuk kembali mengusung kembali duet Jokowi-Jusuf Kalla, dia menegaskan, itu sulit terjadi. Sebab, dia mneyatakan, pengusungan JK sebagai cawapres berbenturan dengan rumusan amandemen UUD 1945.

Sebelum mendampingi Jokowi sebagai wapres pada periode 2014-2019, JK sudah pernah mendampingi Susilo Bambang Yudhoyono pada periode 2004-2009. Akbar menjelaskan, konstitusi mengatur presiden dan wakil presiden hanya boleh dipilih dua kali untuk masa jabatan yang sama.