12 Tarian Adat Daerah Sulawesi Selatan, Penjelasan dan Gambarnya

Posted on

Tarian adat daerah Sulawesi Selatan (Makassar) dan keterangan (penjelasan) serta gambarnya merupakan informasi yang penting untuk disampaikan kepada para pembaca yang budiman, pembaca yang cinta akan budaya Indonesia. Dengan penjelasannya, Anda akan mudah memahami dan dengan gambar, Anda mendapatkan gambaran yang jelas mengenai contoh – contoh tari yang ada propinsi Sulawesi Selatan.

Hari jadi kota Makassar yang dikenal sebagai ibu kota Sulawesi Selatan jatuh pada tanggal ‎19 Oktober‎ ‎1960 dan dampaknya banyak sejarah yang terjadi pula. Sejak saat itu, Makassar menjadi daerah yang memiliki ragam ciri khas, baik dari segi sosial masyarakat, suku dan budaya, agama dan peribadatan, perdagangan dan ekonomi serta kesenian daerah yang termasuk tarian adat di Sulawesi Selatan didalamnya.‎

Tari adat Sulawesi selatan tidak bisa dipisahkan dari kesatuan budaya nusantara. Yang harus dipahami adalah, tarian tersebut menjadi pelengkap dari tarian – tarian daerah lainnya, baik tarian yang ada di pulau Sulawesi dan di pula Sumatera serta Jawa, tidak ketinggalan juga pulau Kalimantan dan Papua. Ini yang membuat Indonesia – sebenarnya – adalah negara kaya, baik dari sisi sumber daya alam maupun kebudayaannya. Kekayaan ini tidak bisa diukur dari materi semata. Yang kemudian jadi pertanyaan, bagaimana dengan kekayaan pada sumber daya manusia Indonesia? Lain waktu kita bahas ya.  

Banyak pesan yang tersirat pada tarian daerah Sulawesi Selatan. Seyogyanya, fungsi seni tari menggambarkan tentang realitas masyarakat setempat. Atau dalam bahasa lain potret real masyarakat, baik dalam kehidupan pribadi maupun kehidupan sosial. Bahkan tidak jarang tarian yang disajikan menyampaikan pesan tentang peperangan melawan musuh.

Baca: Alat Perang Tradisional

Perlu kami samapikan kepada pembaca bawah kami sudah pernah menulis tarian dari daerah lain di blog ini, seperti tarian adat Sulawesi Utara dan tarian adat Sulawesi Barat serta tarian adat Sulawesi Tengah. Semuan informasitersebut saling melengkapi satu dengan yang lain. Karena – menurut kami – tidak lengkap rasanya wawasan kita jika hanya mengetahui tarian di daerah tertenti dan abai dengan tarian di daerah lain. Dengan mengetahui semuanya, maka wawasan kita semakin luas.

Baiklah, selanjutnya kita akan bahas tentang poin perpoin terkait tarian adat daerah Sulawesi Selatan yang kami himpun dari berbagai macam sumber.

Beberapa Kumpulan Tarian Adat Daerah Sulawesi Selatan

Ada banyak sekali tarian daerah ini. Pada kesempatan kali ini kami hanya sampaikan beberapa saja dahulu dan akan kami lakukan penambahan dikemudian hari. Selamat membaca!    

1.Tari Adat Pa’gellu

Ilustrasi (IndonesiaKaya)

Tari adat ini pada umumnya akan dipentaskan dalam rangkaian upacara adat Palgellu atau Ma’gellu, yaitu dalam bahasa setempat memiliki arti menari-nari dengan gembira, sambil tangan dan badan bergoyang dengan gemulai, meliuk-liuk lenggak-lenggok. Para hadirin yang datang juga tampak gembira menyaksikannya. Kegembiraan meliputi semua.  

Fungsu seni ari Pa’gellu’ dipertunjukkan pada saat upacara adat yang sifatnya gembira seperti syukuran rumah dan penyambutan para tamu yang datang dari luar daerah.

2. Tari Adat Pajoge

Tari Adat Pajoge (Blogger)

Pada umumnya tari Pajoge ditampilkan dalam istana atau kediaman kalangan ningrat. Penarinya adalah para gadis yang berasal dari kalangan rakyat biasa. Awalnya tarian ini cuma bentuk hiburan bagi kaum lelaki. Para penonton, umumnya dari kalangan ningrat, duduk dalam lingkaran. Para penari menari melingkar. Saat pertunjukkannya, penari menari seorang diri sambil menyanyi dan mencari pasangannya di antara penonton. Kemudian penari akan memberi daun sirih kepada lelaki yang sudah dipilihnya. Lelaki tersebut lantas menari dengan sang gadis.

Selain sebagai tarian hiburan, tarian ini alat komunikasi dan penghubung antara raja dan rakyat, untuk mendekatkan hubungan agar rakyat tetap cinta kepada rajanya dan sebaliknya.

3. Tari Adat Pattennung

Tari Adat Pattennung (Youtube)

Pesan Tari Patenung menceritakan tentang para wanita-wanita asal daerah Sulawesi Selatan yang sedang menenun. Ada pesan kesabaran dan ketekunan serta bagaimana gigihnya para perempuan Toraja Sulawesi Selatan yang menenun kumpulan benang menjadi sebuah kain.

Adapun penari Pattennung mengenakan pakaian tradisional Sulawesi Selatan yaitu berupa baju Bodo panjang, lipaq sabbe (sarung), curak lakba, serta hiasan bangkara, rante ma’bule, ponto. Adapun properti yang dipakai yaitu berupa sarung lempar. Kesenian daerah ini diiringi oleh iringan instrumen musik tradisional suling dan gendang guna menghidupkan suasana dalam pertunjukkan.

4. Tari Adat Ma’Gellu

Tari Adat Ma’Gellu (google Image)

Awalnya, Tarian Ma’gellu dikembangkan pada Distrik Pangalla’, sekitar 45 km ke arah Timur dari kota Rantepao, Kabupaten Toraja Utara yang terletak di provinsi Sulawesi Selatan. Pada umumnya tarian ini dipentaskan dalam acara upacara adat khusus yang disebut Ma’Bua’, yang berkaitan dengan upacara pentasbihan rumah adat Toraja/Tongkonan, atau keluarga penghuni tersebut telah melaksanakan upacara Rambu Solo’ yang sangat besar (Rapasaan Sapu Randanan). Seiring berjalannya waktu, saat ini tarian Ma’gellu’ juga dipertunjukkan di upacara kegembiraan seperti pesta perkawinan, syukuran panen, dan acara penerimaan tamu terhormat.

Fungsi dari tari adat bisa berubah dari waktu kewaktu. Hal disebabkan banyak faktor yang mempengaruhinya. Salah satunya faktor geo sosial dan politik di suatu daerah.

5. Tari Adat Pa’Pangngan

Tari Adat Pa’Pangngan (blogger)

Tari adat Pa’pangngan adalah kesenian daerah Sulawesi Selatan yang dipraktekkan oleh gadis-gadis cantik memakai baju hitam atau gelap dan mengenakan ornamen khas Toraja seperti Kandaure. Pangngan Ma yaitu menari saat menerima tamu-tamu terhormat dan menyambut dengan kata-kata Tanda mo Pangngan Mali’ki.

Arti dari Panggan yaitu Sirih dimana kata-kata dan penawaran sirih menunjukkan nilai ditempatkan pada kunjungan dan menegaskan bahwa para tamu telah diterima dan sekarang dianggap sebagai bagian dari masyarakat Toraja. Penawaran ini secara simbolis dinyatkan oleh masing-masing penari memegang sirih (pangngan) yang, dalam perjalanan tarian, ditempatkan dalam kantong di depan mereka. Kantong tersebut dikenakan oleh wanita lansia kebanyakan di desa-desa dan mengandung bahan untuk sirih mengunyah sirih pinang campuran.

6. Tari Adat Gandrang Bulo

Tari Adat Gandrang Bulo (WordPress)

Tari adat Gandrang Bulo termasuk kedalam tarian daerah Sulawesi Selatan yang merupakan salah satu simbol bagi masyarakat Makassar. Pada umumnya, tari ini biasanya dilakukan saat ada pesta rakyat. Kata Gandrang asalnya dari dua kata, yaitu “gandrang” yang berarti tabuhan atau pukulan dan “bulo” yang berarti bambu. Tarian ini dikenal sebagai simbol keceriaan masyarakat karena didalamnya diselipkan berbagai humor. Akibat humor tersebut, para penonton banyak yang tertawa.

Konon, Ganrang Bulo sejatinya sekadar tarian yang diiringi oleh alat musik tradisional gendang. Seiring berjalannya sang waktu, tarian ini diiringi pula lagu-lagu jenaka, dialog-dialog humor namun sarat kritik dan ditambah gerak tubuh yang mengundang tawa. Kadang pula diselipkan Tari Se’ru atau Tari Pepe Pepeka Ri Makka yang sering kali tampil sendiri di berbagai panggung pertunjukan. Meski demikian oleh masyarakat sekitar tetap saja ia dikenal sebagai bagian pertunjukan Ganrang Bulo.

7. Tari Adat Bosara

Tari Adat Bosara (Youtube)

Penampilan Tari Bosara ini dalam rangka menyambut tamu kehormatan yang datang. Di zaman dahulu kala, Tari Bosara ditontonkan untuk mengisi acara penting guna menjamu raja-raja dengan suguhan kue-kue tradisional sebanyak 2 kasera. Ternyata, selain berfungsi sebagai sarana menyambut tamu raja, tarian Bosara pun digelar pada berbagai pesta seperti pesta perkawinan.

Kata Bosara sendiri menunjukan pada satu kesatuan utuh yang terbagi dalam piring, yang di atasnya di beri alas kain rajutan dari wol, kemudian ditempatkan piring di atasnya juga sebagai tempat kue dan tutup bosara.

8. Tari Adat Kipas Pakarena

Tari Adat Kipas Pakarena (Blogger)

Tari Kipas Pakarena yang satu ini merupakan salah satu tarian tradisional provinsi Sulawesi Selatan. Tari Pakarena asalnya dari daerah Goa. Para penari wanita yang membawakan tarian ini mengenakan busana adat dan menari dengan gerakannya yang khas serta memainkan kipas sebagai atribut menarinya secara serempak.

Tari Kipas Pakarena ini sering digelar pada berbagai acara yang bersifat adat maupun hiburan, bahkan tari ini juga menjadi salah satu daya tarik wisata di Sulawesi Selatan, khususnya di daerah Gowa. Pada pertunjukan Tari Kipas Pakarena sejatinya ditampilkan oleh 5-7 orang penari wanita. Dengan berbusana adat dan diiringi musik pengiring yang dimainkan dari alat musik tradisional yang disebut gondrong rinci.

9. Tari Adat Ma’randing

Tari Adat Ma’randing (Blogspot)

Tari Ma’randing merupakan tarian tradisional propinsi Sulawesi Selatan yang dipentaskan pada pemakaman besar (biasanya orang dengan kasta tinggi). Kata Ma’randing berasal dari kata randing yang berarti “mulia ketika melewatkan”. Tari ini memamerkan kemampuan dalam menggunakan senjata tradisional Sulawesi Selatan dan menunjukkan keteguhan hati serta kekuatan seseorang yang meninggal selama hidupnya. Para penari mengenakan pakaian perang tradisional dan senjata. Kesenian ini secara mendasar adalah sebuah tari partriotik atau tari perang.

Tarian Ma’randing diperankan oleh sekelompok orang yang setiap orangnya membawa perisai besar, pedang dan sejumlah ornamen. Ada makna tersirat banyak makna dari simbol yang ada. Perisai yang dibuat dari kulit kerbau (bulalang) menyimbolkan kekayaan, karena hanya orang kaya yang mempunyai peliharaan kerbau sendiri. Pedang (doke, la’bo’ bulange, la’bo’ pinai, la’bo’ todolo) menampilkan kesiapa untuk perang, yang menyimbolkan keberanian dalam melawan para mush di medan perang.

10. Tari Adat Pakkuru Sumange

Tari Adat Pakkuru Sumange (WordPress)

Tarian adat Pakkuru Sumange merupakan tarian khas Soppeng. Sumange itu sukma, jadi Pakkuru Sumange artinya memanggil sukma. Tarian ini menceritakan tentang kehidupan, supaya damai kehidupannya, tenang banyak rezekinya, diberkahi Tuhan. Pasalnya, tidak ada jaminan berlimpah rezeki tetapi tidak diberkahi Tuhan.

Tarian ini umumnya dipentaskan sebagai tarian adat untuk menyambut tamu yang menggambarkan salam sejahtera bagi tamu yang datang dan tuan rumah serta mohon doa restu, lambang persahabatan dan keakraban. Pakkuru Sumange memiliki simbol tentang kehidupan, yakni kedamaian, rezeki yang banyak serta berkah dari Tuhan. Simbol ini dapat di lihat dari perlengkapan tariannya.

11. Tari Adat Ma’badong

Tari Adat Ma’badong (Youtube)

Ma’ Badong adalah salah satu tarian adat Tana Toraja, Sulawesi Selatan. Tarian Ma’ badong digelar pada upacara kematian (Rambu Solo’) yang dilaksanakan secara berkelompok, para peserta (pa’badong) membentuk lingkaran dan saling berpegangan dengan mengaitkan jari kelingkingnya.

Para peserta tari terdiri dari pria dan wanita setengah baya atau para orang tua dengan pemimpin Badong yang biasa disebut sebagai Indo’ Badong (perempuan) atau Ambe’ Badong (laki-laki). Pemimpin Badong akan melantunkan syair (Kadong Badong) atau semacam riwayat hidup dari orang yang meninggal mulai dari lahir sampai ia wafat dengan memberikan kalimat-kalimat syair dan modus nada untuk dinyanyikan oleh semua kelompok penari sambil berbalas-balasan. Gerakannya pun mempunyai ritme tersendiri mengikuti syair dari badong yang dilantunkan.

Syarat digelarnya Tari Badong:

11.1. Jumlah Penari Harus Lima Orang

Tidak boleh lebih apalagi kurang. Jumlah ini sudah menjadi tradisi dari dahulu sampai sekarang. Harus ada kesepakatan bersama untuk mengurangi jumlah penari. Sampai tulisan ini diturunkan, kamitida tahu kenapa harus berjumlah lima orang.

11.2. Syair Lagu Badong

Yaitu syair yang sudah terstruktur sesuai dengan keempat fungsi ditambahkan dengan riwayat hidup dari orang yang meninggal. Tidak boleh syair yang di tampilkan adalah syair yang tidak selaras dengan adat yang berlaku.

12. Tari Adat Manimbong

Tari Adat Manimbong (Gosulsel)

Tarian Manimbong merupakan tari yang hanya ditampilkan secara khusus pada upacara adat Rambu Tuka’ oleh penari-penari pria. Sama halnya dengan tarian Rambu Tuka’ lainnya, tarian ini juga diselenggarakan untuk mengungkapkan rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Dalam pertunjukkannya, para penari mengenakan pakaian adat khusus yaitu Baju Pokko’ dan Seppa Tallu Buku yang berselempang kain antik. Tidak Cuma itu, mereka juga dilengkapi dengan parang kuno (la’bo’ penai) dan sejenis temeng bundar kecil yang bermotif ukiran Toraja.

Baca juga: Alat Musik Tradisional Indonesia

Sekarang Anda sudah mengetahui apa saja tarian ada daerah Sulawesi Selatan. Berikan koreksi jika ada temukan kesalahan dalam penulisan artikel ini ya. Anda bisa menuliskannya di laman komentar yang posisinya dibawah.